MPR: Kerja sama dalam menghadapi epidemi virus korona

TRIBUNNEWS.COM – Indonesia saat ini menghadapi epidemi virus Corona. Menghadapi masalah di negara ini, anak-anak harus bekerja sama dan bersatu satu sama lain. Mengatasi nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, yaitu kerja sama, berbagi, saling mendukung dan sinergi, adalah kekuatan pendorong untuk mengatasi masalah virus korona ini. Tautan ke “Wabah virus Corona”, Jakarta, Senayan, gedung Nusantara III, pusat media MPR / DPR, Selasa (17/3/2020). Diskusi antara Koordinator Jurnalis Parlemen dan Kantor Hubungan Masyarakat MPR RI dan BPIP ditujukan kepada para pembicara, Ketua MPR Bambang Soesatyo, Staf Khusus Komite Pengarah BPIP Ayah Benny Susetyo, Rumah Bhinneka Saut Situmorang, dan pakar komunikasi UI Profesor Effendy Ghazali. -MPR Ketua Bambang Soesatyo menegaskan bahwa untuk menghadapi epidemi virus korona, perlu memberikan prioritas pada nilai-nilai Pancasila, yaitu gotong royong dan solidaritas di antara anak-anak lain di negara ini. Ambil contoh menjaga jarak (distance) sebagai bentuk solidaritas, karena selain melindungi diri sendiri, itu juga membantu tidak menyebarkannya ke orang lain.

Bentuk lain dari gotong royong dan solidaritas sosial, Bamsoet memanggil kelompok perusahaan dan pelaku bisnis untuk menyisihkan keuntungan dengan menyediakan topeng dan bahan pengawet untuk kelompok rentan. Dia berkata: “Sisihkan sebagian dari keuntungan dan distribusikan masker, fungisida dan vitamin ke tangan. Ini adalah kerja sama yang ingin kita tekankan,” katanya.

Di belakang tragedi ini, Bamsoet melihat peluang yang tersedia bagi pengusaha, terutama rempah-rempah Indonesia (seperti jahe merah, dll.) Dan perdagangan buah domestik. Dia mengatakan: “Selain bencana, ini dapat dianggap sebagai berkah.”

Personel khusus komite pengarah BPIP Benny Susetyo juga setuju bahwa ini mungkin menjadi kekuatan pendorong untuk realisasi nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Dia menjelaskan: “Pancasla ingin saling bekerja sama. Kerja sama adalah saling berbagi, saling mendukung dan saling koordinasi. Semua kekuatan dari semua tingkatan negara, partai politik dan pemimpin agama bekerja sama untuk mengatasi masalah ini.”

Dia juga menguraikan nilai-nilai Pancasila, seperti toleransi dan saling menghormati. Menjaga jarak, tidak meninggalkan rumah, batuk etika, memakai topeng adalah perwujudan nilai-nilai kemanusiaan. Nilai-nilai kemanusiaan saling memperhatikan. Tidak membeli barang tambahan berarti Anda tidak perlu khawatir tentang orang lain. Itu tetap bersatu. Dia menambahkan: “Jika semua orang menghormati diri mereka sendiri, itu berarti menerapkan pancasila dalam kehidupan sehari-hari.”

Lap Situmorang juga mengatakan bahwa bencana besar seperti epidemi korona harus diperhatikan. Variabel. Pancasila memperingatkan. Terhadap variabel-variabel kecil, seperti menghormati orang lain, toleransi, mencapai konsensus dengan orang lain, dan menjadi bijak dalam kerumunan. Dia mengatakan bahwa Pancasila (Pancasila) adalah harapan, jalan dan tujuan, dan pada saat yang sama dapat membuat kita adil. Pada saat yang sama, Profesor Effendy Ghazali, seorang ahli dalam komunikasi antarmuka pengguna, mengatakan: “Tidak perlu mengunci fasilitas seperti mematikan bandara di daerah yang aman. “Yang Anda butuhkan adalah kunci sosial atau kunci otomatis, yang diblokir oleh warga itu sendiri. Kita dapat melakukan kunci sosial atau kunci otomatis. Ibukotanya adalah Pancasila (Pancasila) dan bekerja sama satu sama lain. Dengan kata lain, kami benar-benar mundur. Kami Bekerja dengan Pancasila (Pancasila) dan satu sama lain untuk bersama-sama mencegah epidemi virus corona.

Leave a Comment

download game adu ayam_s128live_situs sabung ayam online